| 
  • If you are citizen of an European Union member nation, you may not use this service unless you are at least 16 years old.

  • Whenever you search in PBworks, Dokkio Sidebar (from the makers of PBworks) will run the same search in your Drive, Dropbox, OneDrive, Gmail, and Slack. Now you can find what you're looking for wherever it lives. Try Dokkio Sidebar for free.

View
 

Panduan Etiket "Alergi" Makanan

Page history last edited by Yani Maryani 4 months, 2 weeks ago

Mungkin Anda telah memperhatikan, tetapi ada semakin banyak orang dengan "masalah" makanan. Mungkin intoleransi makanan, kepekaan terhadap makanan, atau bahkan alergi makanan yang sangat serius dan mengancam jiwa. Saya salah satu dari mereka. Mungkin Anda juga.

 

Tapi mungkin Anda tidak. Dan mungkin Anda sekarang setiap hari dihadapkan pada orang-orang yang membicarakan tentang penghindaran makanan mereka di tempat kerja ke toko-toko yang mempromosikan produk-produk bebas alergi terbaru, dan bahkan diberitahu untuk tidak membawa makanan favorit Anda ke sekolah atau seadanya demi minoritas kecil. yang mungkin memiliki reaksi buruk terhadap makanan tersebut. SANGAT menyebalkan, bukan? Tapi serius, apakah ini membuatmu marah?

 

Biarkan saya memberi tahu Anda, tidak ada yang memilih untuk memiliki masalah makanan. Orang tua tidak memilih putra atau putri mereka untuk mengalami syok anafilaksis saat terpapar kacang, susu, atau makanan acak lainnya yang biasanya tampak tidak berbahaya. Sebenarnya, itu adalah sesuatu yang kita semua orang tua takutkan. Saat Anda menggerutu tentang selai kacang, dapatkah Anda bayangkan ketakutan orang tua yang berdoa agar anak mereka tidak sengaja menelan atau bahkan bersentuhan dengan makanan yang bisa membuat mereka masuk rumah sakit, atau lebih buruk lagi, saat mereka berada di sekolah atau di luar rumah.

 

Dunia? Dalam contoh yang jauh lebih serius, saya tidak memilih untuk berjerawat yang menyakitkan di seluruh punggung saya setiap kali saya makan produk susu. Dan yang lain tidak memilih untuk mengalami gas yang mengerikan dan kembung saat makan makanan dengan gluten, gula, kedelai, dll. Saya tahu kadang-kadang tampaknya orang menggunakan penghindaran makanan sebagai diet atau rejimen lain selain dari alergi makanan yang sebenarnya, tetapi berikan mereka manfaat dari keraguan. Kita semua di flat kedua akan memilih untuk bisa makan apa pun yang kita inginkan jika diberi kemampuan. Oh, betapa saya ingin sekali makan sepotong kue keju tanpa membayar harga. Atau sungguh, hanya untuk menikmati latte sederhana. Atau beli kue keping cokelat tebal yang penuh dengan mentega berkualitas tinggi. Hebat, sekarang mulutku berair, dan aku ngelantur. masronie

 

Anda mungkin bertanya-tanya apa perbedaan antara alergi makanan, intoleransi makanan, dan kepekaan terhadap makanan. Biarkan saya menguraikannya dengan sangat cepat sehingga Anda dapat mengetahui dengan lebih baik dari mana orang-orang itu berasal.

 

Alergi Makanan: Ini adalah yang paling serius. Ini adalah reaksi termodulasi kekebalan yang terkait dengan antibodi IgE. Reaksi ini biasanya terjadi dalam beberapa menit setelah makan dan dapat berkisar dari sesuatu yang sederhana seperti ruam mulut hingga gejala yang lebih serius seperti gatal-gatal, muntah, atau syok anafilaksis.

 

Sensitivitas Makanan: Reaksi ini dimodulasi oleh antibodi non-IgE atau reaksi sel T dan biasanya tertunda di alam. Reaksi dapat terjadi beberapa jam setelah makan hingga 3 hari kemudian. Mungkin sangat frustasi untuk mengetahui makanan mana yang menjadi penyebab sebenarnya, jadi bersabarlah dengan teman atau anggota keluarga Anda yang masih mencoba mengatasinya. Lebih baik lagi, beri tahu mereka tentang Pengujian Rilis Mediator. Dalam kasus ini, gejalanya jarang mengancam jiwa tetapi dapat mencakup hal-hal seperti masalah pencernaan/IBS, sakit kepala/migrain, nyeri tubuh, kelelahan, eksim, dan sejumlah gejala ambigu lainnya yang mungkin disamakan dengan "merasa buruk".

 

Intoleransi Makanan: Ini adalah akibat dari ketidakmampuan tubuh untuk memecah makanan dengan benar karena beberapa kekurangan enzim atau proses tubuh lainnya yang biasanya memungkinkan Anda untuk mencerna dan mengasimilasi makanan itu dengan cara yang normal. Contoh termudah adalah intoleransi laktosa. Ketika enzim Laktase, yang diproduksi di usus kecil, kurang, orang tidak dapat memecah laktosa dalam produk susu secara efisien. Laktosa yang tidak tercerna masuk ke usus dan kemudian menghasilkan gas yang tidak menyenangkan dan kembung. Menghindari produk susu atau mengonsumsi Laktase oral biasanya memecahkan masalah.

 

Comments (0)

You don't have permission to comment on this page.